Mahasiswanya dianiaya Aparat Hingga Kritis, Rektor Universitas Al Azhar Bentuk Tim Investigasi


Jakarta, (ANTARA) - Tak terima mahasiswanya dianiaya, Rektor Universitas Al Azhar Indonesia (UAI) Prof Asep Saifuddin menyatakan pihaknya segera membentuk tim investigasi untuk menyelidiki kasus penganiayaan mahasiswanya yang saat ini kritis akibat aksi demonstrasi yang berakhir ricuh di Jakarta, Selasa (24/9).

"Saat ini kami sedang rapat, dan dalam waktu dekat akan membentuk tim investigasi untuk menyelidiki kasus ini," ujar Asep di Jakarta, Rabu.

Asep menambahkan pihaknya juga sedang mempersiapkan bantuan apa saja, termasuk bantuan hukum yang nantinya akan diberikan kepada mahasiswanya tersebut.

Sejumlah mahasiswa Universitas Al Azhar Indonesia, Jakarta, ikut serta dalam aksi unjuk rasa menuntut agar agenda reformasi dituntaskan dan menunda pengesahan sejumlah RUU bermasalah.

Baca juga: Di RS Pelni Jakarta, ada tiga korban demonstrasi mahasiswa yang dirawat

Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Al Azhartersebut,Faisal Amir (21), kritis setelah mengalami luka serius saat aksi demonstrasi yang berlangsung pada Selasa sore itu.

Faisal saat ini dirawat di RS Pelni, Petamburan, Jakarta. Faisal mengalami pendarahan di otak dan mengalami retak tulang di bagian kepalanya.

Faisal juga mengalami patah di bahu kanan, dan memar di bagian dada, tangan, dan lengan kanannya. (*)

Sumber Berita : Antarnews .com
Pewarta : Indriani
Editor: Mukhlisun
LihatTutupKomentar