Kisah Haru Dewi R, X Juranlis Net TV yang Resign Demi Mengabdi untuk Keluarga

Kisah Haru Dewi R, X Juranlis Net TV yang Resign Demi Mengabdi untuk Keluarga


Dan 3 tahun terakhir ini, periode di mana gw memilih melepas karier, sungguh gw hidup dengan "kalkulatornya" Allah.

Tepat setelah resign, sekitar 3 bulan jadi titik terendah dalam kehidupan ekonomi gw dan Ilhamd.

Yg biasanya double income kemudian jadi single income, sungguh bikin hidup saat itu kaya roller coaster.

Ketika resign, gaji gw X, gaji Ilhamd saat itu 3X. Dan kehilangan X, cukup merepotkan buat gw dan Ilhamd yg terlanjur memilih hidup berkawan dengan KPR dan KTA.

Setelah resign, di Oktober 2016 - Desember 2016, Allah sayang bener sama gw dan Ilhamd. Di periode ini, kami pernah ngerasain gak punya beras sebutir pun!

Hari itu Sabtu/Minggu, sampai jam 10 pagi di rumah belum ada yg makan. Gw mau minjem uang ke temen, dilarang Ilhamd. "Jangan Bun, nanti Allah pasti nolong kita!"

"Gimana caranya?! Ini anak-anak belum pada makan!", jawab gw marah. Tapi gw turutin maunya Ilhamd, diam, tidak minta tolong ke temen, saudara atau tetangga. Dan hari itu, mukjizat Allah bener turun.

Ujug-ujug....tanpa meminta pada manusia, tanpa gw dan Ilhamd curhat ke siapapun, tiba-tiba gw dapet 2 paket sembako. Isinya beras, minyak, gula dll. Seumur-umur, gak pernah gw sebahagia itu ngeliat beras! Akhirnya, jadilah Syamil Gilang bisa makan 😭😭😭

Kalo pake logika manusia, gimana ceritanya itu orang yg tinggal di cluster Bintaro bisa dapet sembako?

Cerita lain, masih dalam periode yg sama. Setelah resign, mobil pun kami ikhlaskan. Akhirnya ke mana-mana kami pergi naik gocar atau motornya Ilhamd.

Pernah suatu hari di weekday, gw mau ke kajian di masjid As Shaff. Gak ada uang untuk gocar, bahkan untuk gojek pun gak ada.

Jalan kaki lah gw ke masjid yg berjarak sekitar 3 km dari rumah. Di jalan...sambil jalan kaki, sambil nangis gw ngomong pelan ke Allah, "Ya Allah, enak bener nihh kalo punya mobil lagi.

Gak usah yg gede, yang keciiilll aja yang penting bisa ngegelinding, yang putih ya, biar saya bisa naik mobil lagi ke kajian. Biar kalo Sabtu Minggu bisa ajak Syamil Gilang ke kajian naik mobil."

Sekitar 1 minggu setelah kejadian itu, Ilhamd mendadak dikontak temen kampusnya, mereka terakhir ketemu saat kuliah. Temannya minta Ilhamd buat 3 dokumen.

Cuma 3 hari Ilhamd bikinnya, itu pun malam sepulang ngantor. "Lima juta dapet gak Yah?" tanya gw norak bener saat itu. Buat orang yg udah gak punya gaji macam gw, 5 juta jadi gede banget! 🀣

Jawab Ilhamd, "Bisa 25 juta ini Bun". Tapi seperti biasa, Ilhamd gak ngomongin harga ke temennya, dia gak mau pasang tarif kalo ama temen.

Sekitar 2 minggu setelah Ilhamd setor dokumen ke kawannya, transferan masuk.

Pulang kantor, Ilhamd tunjukin ke gw print out dari atm. Nominal yg temannya transfer...135.000.000!

Allahu Akbar!!! 😭😭😭

Kalau Allah mau kasih mobil, sungguh Allah tinggal colek hati temannya Ilhamd yg mereka bahkan sudah 15 tahun tidak komunikasi.

Temannya Ilhamd itu punya banyak teman lawyer, tapi kok bisa-bisanya yg dia kontak Ilhamd?

"Bunda besok ke showroom ya, cari mobil yg dapet harga segini, terserah Bunda mau mobil apa", kata Ilhamd malam itu.

Sebelum kejadian ini, gw dan Ilhamd sudah 3 kali ganti mobil, semua kami beli dengan cara leasing.

Itu pun bisa ngumpulin DP paling banter 30 juta, padahal kami punya 2 pos gaji, gaji gw dan Ilhamd, tapi gak pernah bisa beli mobil cash.

Di 2017, honda brio putih dah parkir manis di rumah. Sampe kapan pun, gw gak akan pernah lupa momen itu, momen gw jalan kaki menuju Masjid As Shaff sambil berbisik ke langit tentang mobil putih kecil 😭😭

Cerita balik lagi ya, ke momen gak punya beras. Sekitar 2 minggu setelah gw dapet paket sembako, Ilhamd mendadak dikontak mantan direktur utamanya yang bikin perusahaan baru. Beliau ingin narik Ilhamd.

Saat itu Ilhamd belum bisa ninggalin kantornya di Kuningan, tapi mantan bosnya kekeuh mau Ilhamd. Akhirnya tercapailah kesepakatan...Ilhamd jadi freelancer di sana.

Jam kerjanya? Di malam hari untuk buat/periksa dokumen, ini Ilhamd kerjakan di rumah. Dan Ilhamd cukup datang sekali dalam seminggu ke kantor mantan dirutnya, itu pun cuma 2 jam saat lunch, supaya tidak mengganggu kerjaan Ilhamd di kantor utamanya.

Bosnya tanya, "Mau gaji berapa Hamd?"
Terserah Bapak aja, jawab Ilhamd.

Keesokan harinya, di 1 Januari 2017, bosnya kasih angka. Angka yg membuat gw makin takjub sama rahasia Allah. Angka yg disodorin, kurang lebih sebesar gaji yg gw lepas di NET.

Allahu Akbar!!! 😭😭😭

Langsung keinget momen Agustus/September 2016 saat gw sujud di masjid As Shaff, nangis minta ampun sama Allah buat sombongnya gw selama ini.

Tobat dengan sholat yg terlalu banyak bolongnya, tobat dengan sedikitnya rasa syukur di hati, tobat dengan kesombongan gw yg merasa sudah meraih dunia.

Dua minggu kemudian gw ajukan surat resign ke kantor.

Tujuan utama ada 2: supaya bisa sholat 5 waktu tanpa bolong-bolong lagi, dan ingin nemenin anak-anak jadi hafidz.

Sempet takut waktu itu? Banget! Takut jadi gak bisa hidup senyaman biasanya karena gak punya gaji lagi. Rasanya kaya mau loncat ke jurang. Modal resign saat itu cuma yakin Allah gak akan ninggalin gw.

Dan gak pake lama, 1 Januari 2017 Allah jawab doa lewat kerjaan freelance Ilhamd.

Sejak itu, nominal X kembali datang tanpa gw perlu subuh-subuh berangkat ke kantor dan pulang larut malam. Tanpa harus keriting dikejar deadline tayang.

Satu tahun Ilhamd double job, di kantor utamanya & ngefreelance, untuk kemudian pindah jadi karyawan full time di kantor mantan dirutnya.

Dan 3 tahun setelah resign, Allah yg Maha Baik sungguh ingin menunjukkan kemurahanNya. Sekian X kini IA hadiahkan untuk kami tiap bulannya.

Banyak lagi kejadian-kejadian amazing lainnya yg gw alamin, gak melulu terkait materi, tapi semua selalu berujung pada Maha Baiknya Allah. Salah satu pelajaran termahal, sekarang gw mulai belajar bersyukur.

Dulu, asli minim rasa syukur. Sekarang, kalo ke pasmod di weekend dan dapet parkir, gw bisa 5 menit sesenggukan di mobil saking senengnya Allah baik banget ngasih parkiran.

Pengalaman hidup, terutama 3 tahun terakhir bikin gw percaya bahwa...terhadap Allah kita harus yakin seutuhnya, jangan separuh-paruh.

Saat kita berprasangka baik yg utuh terhadap Allah, saat itulah kita akan melihat keajaiban-keajaiban.

Bertahun lalu, seorang guru pernah memberi nasehat, "Sebesar apapun keputusan kita, kita punya Allah yang lebih besar. Semua konsekuensi yang kita takuti, kecil di mata Allah".

Semoga ada manfaat yg bisa diambil dari tulisan yang panjang benerrr ini. Udah lama gw mau sharing, maju mundur syantik.

Tapi memories FB 3 tahun lalu yg muncul hari ini, buat gw akhirnya beranikan diri untuk menulis.

Juga karena teringat ucapan seorang ustadz bahwa Allah suka jika kita memperlihatkan nikmat yg Allah berikan.

Selamat melanjutkan hari kawan, semoga di hari baik ini kita semua berlimpah barokah πŸ’›
LihatTutupKomentar